Asal Usul Sunan Gunung jati

Sebelum era Sunan Gunung Jati berdakwah di Jawa Barat. Ada seorang ulama besar dari Bagdad telah datang di daerah Cirebon bersama duapuluh dua orang muridnya. Ulama besar itu bernama Syekh Kahfi. Ulama inilah yang lebih dahulu menyiarkan agama Islam di sekitar daerah Cirebon.


Al-Kisah, putra Prabu Siliwangi dari Pajajaran bernama Pangeran Walangsungsang dan adiknya Rara Santang pada suatu malam mendapat mimpi yang sama. Mimpi itu terulang hingga tiga kali yaitu bertemu dengan Nabi Muhammad yang mengajarkan agama Islam.

Wajah Nabi Muhammad yang agung dan caranya menerangkan Islam demikian mempersona membuat kedua anak muda itu merasa rindu. Tapi mimpi itu hanya terjadi tiga kali.
Seperti orang kehausan, kedua anak muda itu mereguk air lebih banyak lagi, air yang akan menyejukkan jiwanya itu agama Islam. Kebetulan mereka telah mendengar adanya Syekh Dzatul Kahfi atau lebih muda disebut Syekh Datuk Kahfi yang membuka perguruan Islam di Cirebon. Mereka mengutarakan maksudnya kepada Prabu Siliwangi untuk berguru kepada Syekh Datuk Kahfi, mereka ingin memperdalam agama Islam seperti ajaran Nabi Muhammad SAW. Tapi keinginan mereka ditolak oleh Prabu Siliwangi.
Pangeran Walangsungsang dan adiknya nekad, keduanya melarikan diri dari istana dan pergi berguru kepada Syekh Datuk Kahfi di Gunung Jati. Setelah berguru beberapa lama di Gunung Jati, Pangeran Walangsungsang diperintahkan oleh Syekh Datuk Kahfi untuk membuka hutan di bagian selatan Gunung Jati. Pangeran Walangsungsang adalah seorang pemuda sakti, tugas itu diselesaikannya hanya dalam beberapa hari. Daerah itu dijadikan pendukuhan yang makin hari banyak orang berdatangan menetap dan menjadi pengikut Pangeran Walangsungsang. Setelah daerah itu ramai Pangeran Walangsungsang diangkat sebagai kepala Dukuh dengan gelar Cakrabuana. Daerahnya dinamakan Tegal Alang-alang.
Orang yang menetap di Tegal Alang-alang terdiri dari berbagai rasa atau keturunan, banyak pula pedagang asing yang menjadi penduduk tersebut, sehingga terjadilah pembauran dari berbagai ras dan pencampuran itu dalam bahasa Sunda disebut Caruban. Maka Legal Alang-alang disebut Caruban.
Sebagian besar rakyat Caruban mata pencariannya adalah mencari udang kemudian dibuatnya menjadi petis yang terkenal.
Dalam bahasa Sunda Petis dari air udang itu, Cai Rebon. Daerah Carubanpun kemudian lebih dikenal sebagai Cirebon hingga sekarang ini. Setelah dianggap memenuhi syarat, Pangeran Cakrabuana dan Rarasantang di perintah Datuk Kahfi untuk melaksanakan ibadah haji ke Tanah Suci. Di Kota Suci Mekkah, kedua kakak beradik itu tinggal di rumah seorang ulama besar bernama Syekh Bayanillah sambil menambah pengetahuan agama.
Sewaktu mengerjakan tawaf mengelilingi Ka’bah kedua kakak beradik itu bertemu dengan seorang Raja Mesir bernama Sultan Syarif Abdullah yang sama-sama menjalani Ibadah haji. Raja Mesir itu tertarik pada wajah Rarasantang yang mirip mendiang istrinya.
Sesudah ibadah haji diselesaikan Raja Mesir itu melamar Rarasantang pada Syekh Bayanillah. Rarasantang dan Pangeran Cakrabuana tidak keberatan. Maka dilangsungkanlah pernikahan dengan cara Mazhab Syafi’i. Nama Rarasantang kemudian diganti dengan Syarifah Mudaim. Dari perkawinan itu lahirlah Syarif Hidayatullah dan Syarif Nurullah.
Pangeran Cakrabuana sempat tinggal di Mesir selama tiga tahun. Kemudian pulang ke Jawa dan mendirikan Negeri Caruban Larang. Negeri Caruban Larang adalah perluasan dari daerah Caruban atau Cirebon, pola pemerintahannya menggunakan azas Islami. Istana negeri itu dinamakan sesuai dengan putri Pangeran Cakrabuana yaitu Pakungwati.
Dalam waktu singkat Negeri Caruban Larang telah terkenal ke seluruh Tanah Jawa, terdengar pula oleh Prabu Siliwangi selaku penguasa daerah Jawa Barat. Setelah mengetahui negeri baru tersebut dipimpin putranya sendiri, maka sang Raja tidak keberatan walau hatinya kurang berkenan. Sang Prabu akhirnya juga merestui tampuk pemerintahan putranya, bahkan sang Prabu memberinya gelar Sri Manggana.
Sementara itu dalam usia muda Syarif Hidayatullah ditinggal mati oleh ayahnya. Ia ditunjuk untuk menggantikan kedudukannya sebagai Raja Mesir, tapi anak muda yang masih berusia dua puluh tahun itu tidak mau. Dia dan ibunya bermaksud pulang ke tanah Jawa berdakwah di Jawa Barat. Kedudukan ayahnya itu kemudian diberikan kepada adiknya yaitu Syarif Nurullah.
Sewaktu berada di negeri Mesir, Syarif Hidayatullah berguru kepada beberapa ulama besar didaratan Timur Tengah. Dalam usia muda itu ilmunya sudah sangat banyak, maka ketika pulang ke tanah leluhurnya yaitu Jawa, ia tidak merasa kesulitan melakukan dakwah.

9 komentar:

  1. Bagaimana jika dicantumkan juga waktu/tahun berapa sejarah tsb. terimakasih

    ReplyDelete
  2. sejak kapan orang jawa pernah mjd raja mesir???

    ReplyDelete
  3. AnonymousMay 21, 2012

    seingat saya asal usil sunan gunung jati/fatahillah dari aceh, tp kok malah di gambarkan ttg lain...

    ReplyDelete
    Replies
    1. AnonymousMay 01, 2013

      Suanan Gunung Jati dan fatahilah adalah dua orang yg berbeda. Fatahilah adalah anak sunan gunung jati. Sunan Gunung Jati adalah putra dari raja mesir syarif abdulloh....Anda bisa datang langsung ke Cirebon, kalau makam sunan gunung jati dan fatahillah berbeda...letak makamnya berdekatan.

      Delete
    2. AnonymousJune 13, 2013

      Jika Sunan Gunung Jati itu punya nama Gusti Sinuhun Syekh Syarif Hidayatullah, jadi bukan Fatahillah. Sedangkan Fatahillah sendiri iya lah orang yang berjaung merebut Jakarta, yang mengubah nama dari Batavia ke Jayakarta yang saat ini menjadi Jakarta. Dan dijuluki oleh Bangsa Belanda dengan sebutan Jakatra.

      Delete
  4. saya pernah membaca sebuah wacana bahwa Sunan Gunung Jati dan Fatahillah itu berbeda, maksudnya bukan orang yang sama.

    ReplyDelete
  5. Sejarah Islam selama ini masih belum jelas karena orang Islam sekarang punya kepentingan Masing masing sehingga tidak menggali sejarah lebih mendalam dan objektif serta tidak mengikuti pesan para Pemimpin sebelum nya padahal salah satu Presiden kita telah mengingatkan dalam Tinta Merah perjalanan bangsa ini "JAS MERAH" !!!!!

    ReplyDelete
  6. Setahu saya salah satu Wali pertama yg mendarat di tanah Jawa (maulana malik ibrahim/ sunan Gresik) adalah keturunan dari JA'FAR Shidiq AS yang merupakan garis keturunan Imam Ali AS yang juga satu satu nya Ahlul bait Rosul yg pada masa itu di kucilkan oleh para pengikut sahabat Rosul karena ada nya Fitnah dari kaum Khawarij(pengikut Sunnah yg berkhianat pada para sahabat/para pengadu Domba Umat islam sejak Zaman Khalifah pertama)sehingga para keturunan Imam Ali AS inilah yg menyebarkan Islam di luar tanah Arab mulai menuju IRak IRan dan Cina sampai ke Asia timur Jauh(Atjeh/Malaka/Indonesia) dan memiliki beberapa keturunan yg akhir nya menyebarkan Islam di Nusantara dgnm cara Damai agar Perpecahan Islam yg di mulai di Arab dapat di luruskan melalui dakwah dan Tujuan nya adalah mempersatukan Islam dunia yg di mulai dari Indonesia_oleh sebab itu sampai detik ini Indonesia walaupun negara Sekuler tetapi penduduk nya menjadi Pemeluk ISLAM terbesar di Dunia dan oleh sebab itu pula sampai saat ini musuh musuh ISLAM berupaya menghancurkan Tatanan kehidupan Bangsa Indonesia dengan menghalalkan segala cara termasuk membeli Akidah para Habib_Kyia_serta tokoh" berpengaruh agar selalu berseteru_Ingat apapun Mahzab/aliran nya Islam harus BerSATU jangan Berseteru__!!!!!!!!

    ReplyDelete
  7. yunus firdausOctober 23, 2012

    dengan perkembangan tehnologi dan jaman membuat kitaa lupa, yg seharusnya kita lebih bijaksana dalam menuntut ilmu yg harus didahulukan adalah belajar agama dengan baik sehingga kita bisa membedakan yg baik dan yg buruk dan kalau sudah berhasil jadi pejabat nantinya jadi pejabat yg baik dan cinta rakyat bukan mementingkan diri sendiri,dan contohnya pada sunan gunung jati yg ga mau jadi raja malah nyebarin agama islam di pulau jawa.

    ReplyDelete

Silahkan Kasih Saran.... yang sopan